“Belajar dari Bapak Penjual Bakso”

“Belajar dari Bapak Penjual Bakso”

Salah satu ujiannya adalah perintah Allah SWT melalui mimpi. Dalam mimpi tersebut seolah-olah ada yang menyeru, “Sesungguhnya Allah SWT memerintahkanmu agar menyembelih putramu, Ismail!”. Karena keimananan, keikhalasan dan kesabaran Nabi Ibrahim AS dan Nabi Ismail AS perintah itu dilaksanakan sampai akhirnya dengan kebesaran Allah SWT maka Ismail digantikan dengan seekor domba kibas. Hari itu kita kenal sebagai Hari Raya Idul Kurban (Idul Adha).
.
Hari Raya Idul Adha diperingati oleh umat Islam pada tanggal 10-13 Dzulhijjah dan hukum berkurban mayoritas ulama berpendapat bahwa hukum adalah Sunnah muakkad (sunnah yang ditekankan). Yang artinya Makruh hukumnya untuk tidak melaksanakannya jika mampu. Berdasarkan firman Allah : “Maka dirikanlah shalat karena Rabbmu dan berkurbanlah” (Q.S Al-Kautsar : 2) dan sabda Rasulullah Muhammad SAW: “Barangsiapa yang menyembelih sebelum shalat, maka hendaklah ia mengulangi” (Muttafaq ‘Alaihi).
.
Kata Mampu menurut Imam Syafi’i dalam berqurban adalah apabila seseorang mempunyai kelebihan uang dari kebutuhannya dan kebutuhan orang yang menjadi tanggungannya, senilai hewan qurban pada Hari Raya Idul Adha dan tiga hari tasyriq.
.
Dari sini timbul pertanyaan, apakah kita termasuk golongan tersebut?. Karena kita terkadang suka merasa gaji kita kurang dan hanya cukup untuk biaya hidup. Padahal di belakang itu kita suka sekali akan ngopi di café, belanja ke mall, nonton bioskop, beli tas dan baju, bahkan ganti gadged
.
Niat baik memang selalu banyak rintangannya dan malas untuk dikerjakan. Teringat kisah bapak tukang bakso. Ketika menerima uang dari penjualan baksonya si bapak ini selalu membagi uangnya menjadi 3, yaitu dompet untuk menafkahi keluarganya, kotak kecil untuk dana qurban, dan kaleng bekas untuk dana Haji
.
Tujuannya sederhana, hanya ingin memisahkan mana yang menjadi haknya, mana yang menjadi hak orang lain (amal ibadah), dan mana yang menjadi hak cita-cita penyempurna iman seorang muslim. Dengan niat dan tujuan yang jelas bapak tukang bakso itu berhasil melakukan qurban setiap tahun selama dia menjadi penjual bakso. Masyaa Allah… Wallahu’alam
.
Salam Hangat, Fayda Team
Sumber: www.qmfinancial.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *