Do’a Ibu MUSTAJAB di Saat Marah

“Janganlah kalian mendo’akan (keburukan) untuk dirimu sendiri, begitupun untuk anak-anakmu, pembantumu, juga hartamu. Jangan pula mendo’akan keburukan yang bisa jadi bertepatan dengan saat di mana Allah mengabulkan do’a kalian…” (HR. Abu Dawud)

 
Berikut ini ada sebuah kisah nyata yang sangat inspiratif bagi kita semua, baca sampai akhir ya.. ^^
 
Inshaa Allah ada hikmah dan pelajaran yang bisa kita ambil.
 
Alkisah tinggal seorang anak kecil yang masih belia . Ia hidup bersama ibu dan bapaknya dalam sebuah rumah sederhana. Suatu saat akan ada seorang tamu yang datang kerumah keluarga kecil itu, mereka pun menyiapkan segala sesuatunya demi menyambut tamu tercinta.
 
Mereka pun mulai memasak dan menyajikan makanan itu ke atas meja makan. Ketika mereka pergi sebentar anak mungilnya itu secara tidak diketahui menggenggam segenggam debu dan ditaburkanlah debu itu ke atas makanan yang tersaji untuk tamu di atas meja.
 
Dengan perasaan kesal dan agak marah, ibu pun marah ketika mengetahui bahwa makanan itu penuh dengan pasir. Ibu memarahi anak itu dan berkata, “Pergilah kamu, biarlah kamu menjadi imam di haramain”. kata ibunya.
 
Dan subhanallah sungguh luar biasa beberapa waktu kemudian anak itu benar-benar menjadi imam di Masjidil Haram. Anda tahu siapa anak kecil itu? Ya beliau adalah Syeikh Abdurrahman as-Sudais, Imam Masjidil Haram yang nada tartilnya menjadi favorit kebanyakan kaum muslimin di seluruh dunia.
 
Berkat do’a ibunya dikala marah yang benar-benar mustajab itu kini ia benar-benar menjadi seorang imam. Dan semua umat muslim dari seluruh dunia yang pernah berkunjung ke masjidil haram tentu tahu siapa beliau.
 
Ini menjadi sebuah pelajaran bagi calon ibu atau pun ibu dan bapak agar senantiasa mendo’akan yang baik kepada anak, entah itu dalam keadaan marah atau pun kesal. Jangan pernah katakan yang buruk kepada mereka karena setiap ucapan itu adalah do’a.
 
Salam Hangat, MyHayra Team
Sumber : http://www.bursatekno.com/

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *