Berhentilah Makan Sebelum Kenyang, Sehat Ala Rasulullah

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah, Rabb semesta alam. Shalawat dan salam atas Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, keluarga dan para sahabatnya.
 
Di antara kunci kesehatan adalah mampu menahan makan saat perut kenyang. Jika sudah lapar dan badan butuh asupan makanan, maka baru makan. Dan saat makan untuk memenuhi kebutuhan badan, tidak berlebihan menyantapnya. Jangan penuhi perut dengan makanan saja, harus pula disisakan bagian untuk minum dan nafasnya. Menerapkan hidup seimbang dalam makan akan menjaga kesehatan seseorang.
 
Dari Miqdam bin Ma’di Karib Radhiyallahu ‘Anhu, berkata: Aku mendengar Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda,
 
“Tidak ada wadah yang dipenuhi anak Adam yang lebih buruk dari perutnya. Cukuplah anak Adam mengkonsumsi beberapa suap makanan untuk menguatkan tulang rusuknya. Kalau memang tidak ada jalan lain (memakan lebih banyak), maka berikan sepertiga untuk (tempat) makanan, sepertiga untuk (tempat) minuman dan sepertiga untuk (tempat) nafasnya.” (HR. Ahmad, Tirmizi, dan Ibnu Majah. Dishahihkan oleh Al-Albany dalam kitab shahih Tirmizi, no. 1939)
 
Ibnu Rajab Rahimahullah mengomentari hadits ini,
 
“Ini adalah dasar agung yang mencakup prinsip-prinsip kesehatan secara keseluruhan.”
 
Ada seorang dokter bernama Ibnu Masawaih mengatakan, “kalau manusia mengamalkan isi hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam ini pasti mereka akan terbebas dari penyakit, dan pasti klinik dan apotek-apotek akan tutup.”
 
Berlebihan mengisi perut dengan berbagai makanan, menurut para ahli kesehatan, adalah biang kerok datangnya berbagai penyakit. Sampai dikatakan, perut sumber penyakit. Dalam perkataan lain, lambung adalah rumah penyakit. Dan Islam, di antara prinsip ajarannya, mencela dan melarang berlebih-lebihan dalam segala sesuatu. Khususnya dalam urusan makan dan minum.
 
Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,
 
“Makan dan minumlah, dan janganlah berlebih-lebihan. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang berlebih-lebihan.” (QS. Al-A’raf: 31)
 
Jika seseorang kebanyakan makan, maka akan malas dan banyak tidur sehingga banyak kehilangan waktunya. Sufyan Ats-Tsauri rahimahullah berkata: “Kalau anda ingin badan sehat dan tidur sedikit, maka sedikitkan makanan anda.”
 
Berlebihan makan dan minum akan mewariskan hati yang lalai. Dikatakan kepada Imam Ahmad rahimahullah, “Apakah seseorang akan memiliki hati yang lembut (mudah tersentuh) sementara dia dalam kondisi kenyang?.” Beliau menjawab,“Saya tidak melihat itu“. Menurutnya kondisi seperti itu tidak akan terjadi.
 
Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita.
 
Salam Hangat, MyHayra Team
Sumber : http://www.voa-islam.com

Tinggalkan Balasan

Alamat email anda tidak akan dipublikasikan. Required fields are marked *